21 September 2014

Jalan Kereta Api Negara Hindia Belanda 1875 - 6 April 1925

Sejarah per Kereta Apian di sumatera dimulai sejak jaman kolonial Belanda, dimana ide para insinyur dari Nederlandsch-Indische Staatsspoorwegen telah merencanakan Back Bone per kereta apian di Sumatera.
Apa yang di gaung gaungkan dewasa ini tentang the railways Sumatera yang membutuhkan biaya sangat tinggi, sudah di rencanakan oleh Belanda hampir 100 tahun yang lalu.
Dari peta dibawah ini tampak bahwa jalur Kereta api yang di rencanakan oleh kolonial Belanda mulai dari ujung selatan Sumatra pelabuhan Panjang terus sampai ke ujung utara Sumatera berakhir di Kuta raja Aceh, dimana sumatera terbagi atas 3 bahagian yakni :
1.   Bagian selatan dengan jalur jalur
a.   Yang sudah beroperasi ( dengan rel 1,057 m )
                                         i.    Panjang-muara enim – Palembang
                                       ii.    Muara enim – Lahat
b.   Kemudian rencana
                                         i.    Palembang – Kayu agung
                                       ii.    Lahat – Tebing tinggi –bengkulu
                                      iii.    Lahat–muarorupit-Surolangun-Rantauikir-muaro sijunjung
                                      iv.    Rantauikir – Sungai penuh
2.   Bagian tengah dengan jalur jalur
a.   Yang sudah operasi ( dengan rel 1,057 m )
                                         i.    Muaro sijunjung – Padangpanjang-padang-telukbayur
                                       ii.    Padang panjang bukittinggi-payakumbuh-limbanang
                                      iii.    Muarosijunjung – sawah lunto
                                      iv.    Padang – pariaman - sungailimau
b.   Yang telah di rencanakan
                                                              i.      Muarosijunjung-tembilahan, dengan cabang cabang ke muarolembu dan airmolek
                                                            ii.      Sungailimau-Rao
                                                          iii.      Rao-padangsidempuan-Sibolga
                                                          iv.      Rao-Pasir pangiraian-Kotapinang-Tanjungbalai
3.      Bagian Utara dengan jalur jalur
a.      Yang sudah operasi ( dengan rel 1,057 m )
                                                              i.      Tanjungbalai-pematang siantar ( partikelir )
                                                            ii.      Tanjungbalai-Medan-Pangkalan susu ( partikelir )
                                                          iii.      Medan-belawan ( partikelir )
                                                          iv.      Pangkalab susu-Kotaraja ( rel khusus 0,75m)
Dari Jaringan Kereta api ternyata bahwa jaringan di ranah minang menjadi kawasan yang strategis, terlihat dengan dibangun cepatnya jalur Ombilin - Emaheven ( Taluakbayua ) hanya berselang 12 tahun setelah jalur pertama di jawa Surabaya – Malang, mungkin untuk pengangkutan emas hitam batubara. Jadi jalur Ombilin – Emaheven adalah jalur keretaapi yang tertua di luar jawa dibangun pada tahun 1887. sumber :http://minanglamo.blogspot.com/2012/01/jaringan-jalan-kereta-api-1925.html


Tidak ada komentar:

Kampuang nan Jauh dimato..

Loading...

Demi masa